Video

Untuk pengenalan pembuatan film kolonial Belanda lihat artikel ini di Newsletter IIAS 90 Autumn 2021 oleh Sandeep Ray (Bahasa Inggris). “Dutch Colonial Film on Our Laptops: A One-Hundred Year Journey.

Sebuah video Toraja tempo dulu yang mendokumentasikan kemeriahan upacara Rambu Solo’ bagi mendiang Pong Maramba’ di Rantepao, Toraja Utara. Diperkirakan video zaman dulu ini direkam pada Tahun 1922 pada masa kolonial Belanda.

Naskah (Bahasa Indonesia) dan Pengaturan Waktu

Kultus Orang Mati di Sadang Toraja Sulawesi Tengah, Ned. India Timur. 0:01

Sadang adalah salah satu sungai terbesar di Sulawesi Tengah; di lembahnya hidup Sadang Toraja, orang pegunungan yang konsep keagamaannya diekspresikan dalam kultus kematian yang ekstensif. 0:07

Hari raya kematian yang digambarkan di sini dirayakan untuk Kepala Rantepao, yang meninggal di luar negerinya, bernama Pong Maramba. Dataran tinggi Rantepao dengan sawahnya yang luas dan pegunungan yang indah adalah tempat perayaan itu. 0:15

Anak almarhum yang memberikan hari raya kematian  Orang Mati. 0:28

Lanskap Rantepao. 0:35

Wanita dan pria menyanyikan lagu kematian, yang terus-menerus diulang di upacara itu. 0:57

Sejumlah besar kerbau, yang dipersembahkan pada upacara kematian. 1:10

Dari kerbau pertama yang dikorbankan, masing-masing mencoba untuk mendapatkan sepotong daging. 2:57

Het in doeken gewikkelde lijk, gedekt met een doodenkleed, wordt naar het stamhuis vervoerd. 4:00

Jenazah ditaruh di tandu. 4:17

Di belakang usungan, pembawa dengan pita dan manik-manik mengikuti perhiasan di bambu panjang. 5:45

Bangkai yang dihias dalam perjalanan ke area upacara. 6:36

Keris Hindu disambungkan dengan tandu. Orang masing-masing mencoba untuk menahan cawat dari mayat. 6:45

Lintasan melalui sungai. 7:10

Pertarungan palsu, sebagai perlawanan palsu terhadap pemindahan orang mati. 8:57

Dari semua sisi para tamu berhamburan ke area upacara. 10:22

Tiba di rumah suku. 11:11

Dalam keadaan apa pun mayat tidak boleh bersentuhan dengan tanah. 12:24

Pemandangan situs Upacara Orang Mati.13:41

Pengorbanan kerbau.14:33

Darah dikumpulkan dalam tabung bambu. 14:47

Banyak babi juga dikorbankan. 16:02

Pasokan tuak dan air dalam tabung bambu. 17:28

Janda tertua dari almarhum dibawa ke pekarangan dengan tandu. 18:05


Naar de Toraja-Landen Director: unknown | Production Country: Netherlands | Year: 1925 [?] | Production Company: unknown | FLM45063 | Film from the collection of EYE (Amsterdam) – https://www.eyefilm.nl/en. Tanpa bunyi.

Naskah (Bahasa Indonesia) dan Pengaturan Waktu

Ke Tanah Toraja 0:07

Aktivitas bersama Kapal Uap K.P.M di Teluk Bone 0:11

Kampong Latupa, ujung dataran pantai 2:20

Di pegunungan antara Palopo dan Salo Limbung  6:00

Di dataran tinggi Rantepao 7:05

Seseorang mendekati Rantepao di sepanjang jalan yang teduh  7:58

Pegunungan di sekitar Rantapao dicirikan oleh formasi batu kapur yang tidak menentu  8:12

Di mana kuburan (sepanjang) orang Toraja diukir di tempat-tempat yang sulit diakses  8:39

Seni dekoratif orang Toraja diekspresikan dalam ukiran rumah dan jembatan  10:00

Sebuah jembatan bambu di Rantapao dengan bentang 60 meter. 11:57

Hasil peternakan babi di kalangan orang Toraja. 12: 40

Pasar di Rantepao 13:04

Budaya Kain Kulit Kayu Sulawesi Tengah | Tahun 1925 | Sulawesi tempo dulu | Celebes

Suku bare’e (Toradja) di wilayah poso 1929 (Polygoon news)

Naskah (Bahasa Indonesia) dan Pengaturan Waktu

Awas: Bahasa dipakai dalam naskah ini rasis.

Kami memasuki pedalaman Sulawesi di sungai Poso di Teluk Tomini  0:03

Ekspedisi kami dapat ditransfer ke seberang sungai dengan feri 0:50

Melalui hutan purba ke Dataran Tinggi Toraja 1:53

Tiga puluh kilometer dari pantai kami tiba di jeram Sungai Poso 2:45

 Orang Toraja menyebut bagian ini  keindahan alam liar Yondo Riwura “Jembatan dekat Bendungan Air” 3:30

Bagaikan sungai yang lebar, Sungai Poso berawal dari Danau Poso yang airnya mengalir 3:50

Jembatan pedesaan di atas banjir yang luas 4:20

Danau Poso yang indah di pusat pulau Celebes 4:45

Pemancing yang tidak terganggu  5:03

Kedua rekannya rupanya mencoba menangkap ikan dengan memberi garam di ekor  5:10

Misi secara bertahap mencoba memperkenalkan pendidikan di wilayah ini… Anak-anak sekolah Toraja Pesisir di permainan Motela 5:35

Keterampilan melempar yang luar biasa dari anak-anak ini mungkin masih berada dalam naluri alam liar mereka 6:15

Anak-anak sekolah dari daerah liar… Prosesi “hummels” dari Sekolah Misi yang baru dibuka untuk Toradja dataran tinggi 7:00

Perhatian diberikan pada pakaian yang sebagian terbuat dari kulit kayu, yang dalam dekorasinya mengingatkan pada pengaruh peradaban Mongol 7:25

Orkestra seruling sekolah 7:50

Aspiran “mengelbergen” yang masih setengah liar dari tanah Toraja 8:17

Orang-orang liar muda yang “berbeda” terpaku di sekolah… langkah pertama di jalan peradaban 8:38

“Makanan penutup” pemalu bertato yang bagus 9:10

Dan sekarang orang tua dari anak-anak sekolah ini dalam ekspresi peradaban mereka … tarian Mo’ende dari pendeta wanita animis 9:23

…gerakan tarian kosong ke drum berirama… selama berjam-jam… 10:12

Sekali lagi kami mendengar genderang sakit… tindakan khidmat lainnya… pendeta wanita animis mencoba menyembuhkan orang sakit. 10:47

Dalam imajinasi tarian yang luar biasa, para pendeta wanita memanjat sinar pelangi ke tempat tinggal para dewa dan mencari “tanoana/semangat” yang dicuri. 11:18

“Tanoana” dicuri dari korban oleh hantu yang membuatnya sakit, para pendeta mencoba menemukannya lagi 11:47

“Tanoana” yang ditemukan diberikan kepada orang sakit dengan daun tumbuhan hewan, “Drasina Terminalis” 12:19

…dan pendeta dalam ekstasi memohon belas kasihan kepada para dewa 12:45

Celebes Film Director: unknown | Production Country: The Netherlands | Year: 1931 | Production Company: unknown | FLM10884 | Film from the collection of EYE (Amsterdam) – https://www.eyefilm.nl/. Tanpa bunyi.

Naskah (Bahasa Indonesia) dan Pengaturan Waktu Bab 1 Makassar

Celebes Film: deel I Makassar dan Penduduk Makassar 0:03

Pelabuhan dengan jetty di Makassar. Pelabuhan Makassar dilindungi oleh pemecah gelombang  0:13

Prahu komersial Makassar, padewakang, dikenali dengan tiang berkaki tiga. Dengan kapal-kapal ini orang Makassar dan Bugis melakukan perjalanan perdagangan ke seluruh Nusantara 1:17

Selatan Makassar terletak Kale Gowa, wilayah inti Kerajaan Gowa kuno. Di tempat yang dulunya dikelilingi oleh tembok tanah ini, makam tua para pangeran Goa terletak di Tamalate. 3:22

Sumur tua, menurut legenda sebuah sumur, di mana penduduk pertama Sulawesi Selatan, kota, mati kehausan, menemukan kelegaan 4:10

Di bagian barat daya Kale Gowa terdapat makam Arung Palakka, sekutu setia Perusahaan Hindia Timur Belanda pada masa G.G. Spelman 1655-1672. 4:35

Makam orang suci Makassar Sieh Yusuf di Lakiung di pintu masuk barat laut Kale Gowa. Banyak orang percaya, terutama wanita, datang ke sini untuk mengambil sumpah.  5:18

Batu Penobatan para pangeran Gowa di Tamalate. Batu alam yang sederhana dan datar, tempat menurut legenda ratu pertama Gowa turun dari Surga. Pada perayaan penobatan, batu ini, di mana raja berdiri selama penobatan, adalah pusat upacara yang mulia.  6:57

Sang ratu, ketika dia adalah keturunan kerajaan, mengambil tempatnya di batu kedua. 7:35

Tarian “Patarena’s”, penari gadis muda. 8:00

Orkestra yang mengiringi tarian dan nyanyian Pakarena terdiri dari beberapa gendang, gong dan alat musik petik.  8:49

Sambah dari Pakarenas, salam untuk tamu terhormat. 10:00

“Kondo Buleng,” permainan yang dilakukan oleh warga Kampung Barombong, selatan Makassar di pesisir pantai. Penggambaran perburuan bangau dan penembakan oleh pemburu. 13: 11

“Pajala” (nelayan), permainan yang menggambarkan memancing. 16:19

Rombongan kepala suku Makassar dengan pengikutnya, berpakaian adat dengan penutup kepala (songko) Makassar. 17:42

Air terjun Bantimurung dekat Maros, utara Makassar. 18:09

Benteng Rotterdam di Makassar. 19:33

Naskah (Bahasa Indonesia) dan Pengaturan Waktu Bab 2 Bone dan Luwu 19:55

Pesta pernikahan Bugis di Pattjing dekat Watampone. Sepasang pengantin dan rombongannya meninggalkan rumah mempelai wanita. 20:12

Rumah-rumah dibangun di atas panggung. Prosesi pesta bergerak menuruni tangga, terdiri dari permukaan miring, biasanya ditenun dari bambu, di mana bilah melintang ditempatkan.  20:23

Pengantin pria. 22:45

De Bruid 23:02

Pengiring Pengantin. 23:15

Setibanya di rumah Mempelai Pria.  23:55

Budidaya jagung menempati tempat penting di Bone. Memuat jagung ke prahus pedalaman di Sengkang (Wajo). 24:55.

Dua prahu disatukan untuk membentuk rakit, meningkatkan daya dukung.  26:05

Untuk pengangkutan dengan kuda bungkus (pate), jagung diikat dalam bungkusan silindris panjang. Bongkar jagung di gudang Koninklijke Paketvaart Maatschappij.  28:20

Jagung dari Sengkang dipanen di Pampanua di gudang K.P.M. dibongkar dan dimasukkan ke dalam tas. Kantong-kantong tersebut kemudian dipindahkan ke prahu angkutan besar dan diangkut sepanjang sungai menuju pelabuhan Palima.  30:35

Feri melintasi Sungai Cenrana.  32:22

Wanita Bugis dengan barang dagangan di atas kuda beban.  34:17

Rumah Bugis Ratu Loewoe. Di sebelah kanan rumah pendukung yang disumbangkan oleh lanskap, yang hanya digunakan pada beberapa kesempatan khusyuk.  34:35

Koloni penderita kusta Lerang dekat Mare (Tulang Selatan).  35:37

Pemberian suntikan oleh dokter kepada penderita kusta di Lerang.  37:00

Lomba dayung di Sengkang.  39:55

Pemandangan perbukitan di Maiwa.  42:02

Teluk Pare-Pare. 43:44

Kapal Bugis di Teluk Pare-Pare.  44:05

Naskah (Bahasa Indonesia) dan Pengaturan Waktu Bab 3 Penduduk Toraja, Enrekang dan Bajo 48:20

Jalan Weg Palopo-Rantepao  48:30

Pasar di Rantepao. Pada hari pasar, ribuan orang Toraja dari kampung tetangga berhamburan ke pasar.  49:20

Kerbau tutul  50:34

Pengangkutan babi.  51:11

Adegan pasar.  51:33

lumbung padi.  52:00

Halaman salah satu bangsawan Rantepao.  52:28

Rumah Orang Mati di Barat Daya Tanah Toraja, di mana tulang-tulang orang yang meninggal disimpan setelah Hari Raya Orang Mati.  54:00

Lebih ke timur, gua-gua dipotong menjadi permukaan batu yang curam, di mana tulang-tulang disimpan.  54:36

Makam Batu di Lemo. Di bagian depan rongga (liang) ada peti mati, di mana boneka kematian (tau-tau) telah disiapkan sebagai penjaga.  55:06

Gua Kematian Randanan di Makale. 56:28.

Galeri kamar mayat di gunung Tinabang di Tondonan di sekitar Kalasi. 57:12

Sebuah peti mati di celah batu tinggi di Gunung Tinabang.  59:12

Jenis Toraja.  1:01:00

Pembawa beban yang membawa tembikar dan tuak dengan luncuran bambu ke pasar.  1:01:37

Panorama di negara-negara Toraja Selatan. 1:54:52

Gunung Buntu-kandora tempat, menurut legenda, kepala (puang) pertama Makale turun dari surga. 1:03:57

Jembatan Tondonan.  1:04:28

Panorama terlihat dari jalan Kalosi-Enrekang.  1:05:05

Jalan yang dibangun dengan cerdik dan indah di medan berbatu antara Kalosi dan Enrekang.  1:05: 32

Feri di Enrekang.  1:07:55

Sungai Sa’dan di Enrekang.  1:08:40

Permainan yang disebut “memancing”, dilakukan oleh Bajo, pengembara laut, yang berlabuh dan bermukim di banyak wilayah pesisir di Nusantara.  1:09:40.

Naskah (Bahasa Indonesia) dan Pengaturan Waktu Bab 4 Inaugurasi Raja Bone 1931 1:27:15

Pelantikan Pangeran Baru Bone, Andi Mapanyukhi di Watampone pada 2 April.  1:27:20

Sebelum upacara dimulai, diadakan upacara ritual untuk mengusir roh jahat dan menetralisir pengaruh jahat. Tarian para dukun Bugis, para bissu. 1:27:37

Tarian bissu di sekitar permata negara. Penduduk menganggap permata negara ini sebagai semacam jimat, yang kepemilikannya diperlukan untuk pelaksanaan martabat pangeran, demi kebaikan negara, pangeran, dan rakyat.     1:28: 52

Bissu memiliki apa yang disebut spanduk setan di tangan mereka untuk mengusir roh jahat. 1:31:42

Tarian bissu diiringi oleh orkestra gendang dan gong. 1:33:15

Raja dan istrinya meninggalkan rumah sementara mereka dan duduk di tandu. Dalam prosesi bissu berjalan bersama, mengacungkan hantu dan panji setan. 1:33:52

Arak-arakan  raja. 1:34: 50

Arak-arakan raja, dilanjutkan dengan Gedung Lanskap, orkestra kendang dan gong bergabung dalam arak-arakan. 1:35:10

Kedatangan arak-arakan di Gedung Lanskap. 1:36:16

Payung emas dibawa ke alun-alun utama. Raja dan istrinya dibawa ke pendopo peresmian dengan tandu dan dinaungi payung perak. 1:37: 22

Kepentingan publik Eropa dan penduduk pribumi. 1:38:07

Gubernur Sulawesi dan ketergantungan pergi ke paviliun peresmian. 1:38:30

Kedatangan sang pangeran bersama istrinya. 1:39:03

Pertemuan Gubernur dan Pangeran. 1:39:35

Gubernur mengeluarkan formulir pengangkatan, dan mengukuhkan raja di hadapan rakyat dalam martabatnya. 1:39:46

Sebagai tanda lahiriah bahwa Pangeran menerima otoritas dari perwakilan Pemerintah Hindia Belanda, Gubernur memegang payun emas sedikit lebih tinggi dari Pangeran pada upacara ini. 1:40:30

Ketika Gubernur telah meninggalkan paviliun, peresmian berlangsung sesuai dengan “adat”: Pangeran menyimpulkan aliansi dengan rakyat, diwakili oleh Administrator Reich, Tomari-lalang. 1:41:15

Orang-orang bergegas merobek-robek kain dekoratif dan pejalan kaki diinjak oleh Pangeran. Fragmen ini dianggap jimat. 1:42:27

Juga tanah di mana Pangeran berdiri digali dalam beberapa menit oleh ribuan tangan dan bumi diambil sebagai jimat. 1:44:14

Pagi selanjutnya. 1:44:29

Penonton yang tertarik. 1:44:56

Jamuan makan yang dihadiri 2000 orang. 1:46:11

Permainan anak-anak di alun-alun saja. Sepak bola. 1:48:53

Balap karung. 1:49:35

Balapan di Watampone. 1:51:18

Tribun dengan penonton. 1:52:52

Paul Aschmoneit “Trip to Tana Toraja, Celebes in ±1937” bagian pertama

Paul Aschmoneit “Trip to Tana Toraja, Celebes in ±1937” bagian kedua

Pattilang, Masamba, Baebunta, Mangkutana Tahun 1938

Tarian Adat Mocera Tasi Wotu dihadiri oleh Mincara Burau, Wotu dan Malili. 10:00

“Dodenfeest bij de  Toradja’s” (Pesta Orang Mati di  Toraja) 1948

Toraja Tahun 1948 (Bahasa Belanda) [Production: Multifilm]

Celebes [Tana Toraja] Director: Jack Kemp | Production Country: United States | Year: 1950 | Production Company: unknown | Film from the collection of EYE (Amsterdam) – www.eyefilm.nl. Bahasa Inggris

 

Dokumenter tentang Sulawesi Tengah

Dokumenter “Hantu Orang Belanda” yang muncul di jaringan TV AVRO Belanda pada tahun 1995 disutradarai oleh Roelf van Til. Dalam bahasa Belanda dan Indonesia. “Film ini tentang gerilya 120 tentara KNIL pada bulan April-Agustus 1942 melawan Jepang, yaitu setelah kapitulasi, di Mori, Sulawesi Tengah. Fokusnya adalah kembalinya sersan KNIL b.d. Jan Klinkhamer ke tempat persembunyiannya selama tiga tahun hingga Sekutu membebaskan Sulawesi.

Untuk keseluruhan cerita, baca ‘Guerilla in Mori – Perlawanan terhadap Jepang di Sulawesi Tengah dalam Perang Dunia Kedua’ (1990) oleh Michiel Hegener. Contoh bab buku.

Peta-Peta kesejarahan Sulawesi Tengah

Peta Sulawesi Tengah oleh J.G.F. Riedel (Bijdragen KITLV 1886)

Peta Danau Poso (Petermanns Mitteilungen 1896)

Peta Perjalanan Kruijt dari Poso ke Paloppo (Mededeelingen vanweg het NZG (MED), 1898)

Peta Mori 1900 oleh Albert C. Kruijt (Tijdschrift van het Koninklijk Nederlandsch Aardrijkskundig Genootschap)

Peta Daerah Poso oleh Albert C. Kruyt (1905)

Peta Sarasin (1905) Perjalanan Borau ke Mapane

Peta Mori – Matano oleh F. Sarasin (1905)

Peta Kerajaan Mori oleh F.R. Maengkom (1907 Tijdschrift van het KNAG)

Peta Napu dan Besoa oleh Albert C. Kruyt (MED, 1908)

Peta Bada oleh Albert C. Kruyt (MED 1908)

Peta Bahasa Sulawesi oleh N. Adriani (1913)

Peta Sulawesi Tengah oleh N. Adriani (Posso 1919).

Peta Suku-suku Toraja Barat oleh Albert C. Kruyt (1938)

Peta Daerah Suku-Suku Toraja Barat oleh Albert C. Kruyt (1938)

Peta Sungai Poso dan Laa (Kruyt 1950)

Peta Celebes Utara dan Tengah lembar pertama

Peta Celebes Utara dan Tengah lembar kedua

Peta Celebes Tengah petunjuk lembar 1-4.

Peta Celebes Tengah lembar 1 (Palu, Sigi, Parigi, Napu).

Peta Celebes Tengah  lembar 2 (Tojo).

 

Peta Celebes Tengah lembar 3 (Rongkong, Malili, Rampi).

Peta Celebes Tengah  lembar 4 (Mori, Matano, Towuti).

Peta Dataran Palu

Peta Tojo (1912)

Peta Batasan Luwu-Mamuju (1914)

Peta Toli-Toli (1914)

Peta Tana Toraja dan Mamasa (1938)

Peta Bahasa di Sulawesi Tengah (Badan Pengembangan dan Pembinaan Bahasa Kementrian Pendidikan dan Kebudayaan) Peta Bahasa di Sulawesi (SIL, 2009)

 

Naskah kesejarahan Sulawesi Tengah

Arsip ini berisi dokumen-dokumen sejarah, antropologis, dan minat linguistik untuk masyarakat Sulawesi Tengah. Semua tulisan adalah dalam salah satu bahasa di wilayah ini. Untuk menemukan dokumen-dokumen, klik pada kategori di menu sidebar yang menarik minat Anda, dan Anda akan melihat semua posting yang berhubungan dengan itu. Klik pada pos untuk menemukan tautan unduhan.

Dokumen penting atau panjang tercantum di bawah untuk akses langsung cepat:

1) Awili nTau Tu’a: Pamona Pua pomo’uki Ompioni Pomatoe (PDF 30 MB)

2) Mabaresi Polimbayo Lemba mPamona i Piamo ndaposuncu PDO. Sigilipu, Tonusu 1990 (PDF)


Foto-foto dari Buku-buku dll

Posso (Kruyt 1903)

Lobo (rumah roh)

Grup Tomasa

Papa i Melempo

Desa Buyumbayau

Desa Buyumbayau

To Pebato. Sekelompok pria, wanita dan anak-anak di bawah beberapa lumbung padi

To Pebato wanita dan gadis

To Pebato wanita dan gadis

Desa Panta

Pemuda sekolah di Panta

Buaian

To Napu. Dua Pria.

To Napu. Tiga wanita.

Malili (Grubaur 1913)

Regatta pribumi di Malili

Alun-alun pasar di Paloppo.

Malili

Stasiun Malili

Kelompok Raja dari Malili

Rumah di Ussu

Pondok penginapan di Kawata

Keranjang jinjing yang terbuat dari Laro-Eha

Rumah-rumah di Ussu

Ibu-ibu Tambe’e

Ibu Tambe’e

Pria Tambe’e

Helm kuningan Belanda kuno dari abad ke-17, digunakan oleh Tobela sebagai topi perang

Desa Pasak Matanna

Sulewatang “Daeng Murova” (kiri). Sulewatang “Daeng Mabela” (kanan).

To Loinang (Kruyt 1930)

Seorang pria Simpang dengan hiasan bela diri, sualang, di kepala, menampilkan tarian perang (umapos).

Sekelompok pria dari Simpang mengarungi sungai.

Sekelompok pria dari Simpang.

Sekelompok pria dari Simpang.

Desa Tombongan, lumbung padi di tiang di tengah jalan desa.

Peti mati Komboa, berdiri di singkapan berbatu di Lingketeng.

To Mori (J. Kruyt 1924)

Seorang wanita terlibat dalam lumense (menampilkan tarian acak), sambil mengenakan boneka kematian laki-laki. Sanggori, kokali dan talisi-lisi di kepala terlihat jelas pada boneka kematian ini, topeng putih yang mata, hidung dan mulutnya digambar dengan arang, dan cincin cangkang putih di lengan atas. Wanita itu memiliki sawoki di tangan kanannya.

Seorang wanita terlibat dalam lumense (menampilkan tarian acak), sambil mengenakan boneka kematian wanita. Boneka kematian ini dengan jelas menunjukkan: tali tinandu di kepala, wajah digambar di atas kapas putih dan gelang tembaga di lengan bawah. Wanita itu memegang sawoki di tangan kanannya.

Sudut lantai tempat tarian acak dan lagu-lagu orang mati berlangsung. Disebutkan di sini bahwa lantai itu sendiri terbuat dari kayu bulat, dibatasi pada keempat sisinya oleh papan panjang. Tarian dan baris berlangsung di papan ini. Dalam gambar ini wanita menari dengan boneka mati mereka (lumense). Seseorang melihat gumpalan panjang (kokali) dari
boneka laki-laki.

Dukun Orang Mati (dengan pedang di tangan) dan asistennya (dengan sawoki di tangan). Di latar belakang terlihat lantai (horo dopi), di mana tarian acak (lumense) dan dooden-rei (tengke) berlangsung.

Foto-foto Kersejarahan yang ada di KITLV (Belanda)

(tautan ini akan membawa Anda keluar dari situs).